Dibalik Kisah..,Jawaban “Berapa Nomer Teleponnya ALLAH….???”

Suatu ketika saya pergi mengunjungi alm. Kakek angkat saya didaerah Benowo Surabaya,kira-kira 3 tahun lalu.

Bagi saya..beliau adalah sosok yang kharismatik sekaligus “nyeleneh”,hampir sama dengan Gus Dur.

Saya tidak tahu bahwa pesan terakhir dari beliau adalah yang terakhir saya dengar dan juga “wasiat” untuk saya.

Saya masih ingat dengan jelas sosok mbah Us (panggilan untuk beliau) yang waktu itu menyambut saya dengan memakai sarung dan kaos oblong seperti biasa,tidak peduli siapa saja yang bertamu.Setahu saya..beliau memakai baju bagus (batik) hanya ketika sholat,jalan-jalan yang jauh dari rumah,serta saat Hari Raya Idul Fitri saja,selain itu saya tidak tahu.

Kulihat beliau yang terlihat jauh lebih kurus daripada beberapa tahun kemarin,rambutnya juga mulai memutih.Jika anda menebak berapa umur beliau..mungkin anda tidak percaya jika beliau bisa masuk Guiness Book Of Record sebagai orang tertua didunia jika saja beliau mau bercerita tentang umur beliau yang sebenarnya.Mungkin karena saking tuanya beliau lupa berapa umurnya..,tetapi yang saya ingat beliau pernah mengalami masa penjajahan Belanda serta Jepang,dan jauh sebelum itu..,jaman kerajaan terakhir ditanah Jawa!.

Beliau pernah bercerita bahwa dulu sewaktu muda dan belum bertaubat,beliau adalah “seorang kepala perampok yang dermawan”,yang membajak harta untuk diberikan kepada “wong cilik” dan senjata Belanda untuk membantu mengusir penjajah dari bumi pertiwi ini.Apakah anda pernah mendengar kisah nama “Jaka Lelana”..??,ya..itulah sebutan beliau waktu itu.

Sampai suatu ketika beliau bertemu dengan seseorang misterius disebuah gubug ditepi sawah yang memberikan nasehat kepada beliau agar bertaubat dan kembali kejalan yang benar.Anehnya..ketika selesai memberikan “wejangan”,sosok misterius itu tiba-tiba menghilang.

Setelah kejadian itu..beliau membuang ilmupancasona yang konon,siapa yang memilikinya akan awet muda sepanjang jaman.Setelah itu beliau berkelana untuk berguru keberbagai ulama dan kyai-kyai untuk menimba agama.

Kembali kecerita…

Hari itu siang hari sebelum shalat Jumat,saya berada disana,dan waktu itu saya belum menjadi muslim.Ketika berbincang dengan mbah Us..tanpa terasa waktu sholat Jumat telah dekat.

“Dan…mbah Jumat’an dulu ya..??”

“Iya mbah…”,jawabku.

Tak lama kemudian beliau mandi dan setelah selesai langsung masuk kekamar.Sedang saya ditemani dengan mbah Mayang,istri beliau.

“Mbah Mayang…,Mbah Us apa nggak sholat Jumat di Masjid..??”,tanyaku pada istri beliau.

“Lho..mbahmu khan sekarang Jumat’an..”,jawab mbah Mayang.

Kemudian saya meminta ijin untuk kekamar mandi sebentar.Entah mengapa…ketika melewati kamar beliau yang tidak berpintu (hanya ditutup dengan kain saja),keinginan saya untuk “mengintip” kamar itu sangat besar,tetapi saya masih tidak berani melakukannya.

Hingga kesempatan itu datang…,tanpa sengaja ketika saya kembali dari kamar mandi dan melewati kamar itu,kain yang menutup kamar beliau sedikit terbuka karena tertiup angin.Dan betapa kagetnya saya…,kamar itu kosong!!,padahal belum ada 5 menit beliau masuk kesana.Subhanallah…

Kira-kira setengah jam kemudian..ketika saya masih ngobrol dengan mbah Mayang…,tiba-tiba mbah Us keluar dari kamar yang tadi!.
“Sudah lama nunggu Dan..”,tanya beliau kepadaku.

“Sudah Mbah..”,jawabku setengah terkejut.

“Tadi Jum’atan-nya ramai sekali…,hampir-hampir Mbah gak dapat tempat sholat.”,kata beliau.

“Lho..tadi Mbah Jumat’an dimana..,wong Mbah gak keluar kamar gitu,??”,tanyaku lagi.

“Ya langsung ke kiblat…”,jawab beliau.

Setelah itu beliau bercerita lagi tentang dimana tadi sholat Jumat..dan lagi-lagi saya dibuat kaget,ternyata di Makkah!!.

“Lha wong jarak dari sini ke sana khan dekat..,cuma sekejab mata”,kata beliau yang lagi-lagi membuat saya menjadi sadar bahwa beliau ini adalah orang linuwih,yaitu orang yang diberi Anugerah oleh Allah beberapa kelebihan.

Cerita-cerita dari beliau tentang agama Islam terus berlanjut sampai pada bahasan tauhid,dimana saya waktu itu belum mengerti apa yang diceritakan oleh Mbah Us,jadi…hanya anggukan kepala dan kata “iya” saja yang dapat keluar dari mulut saya.Dan beliau terus berkata..

“Dan…Mbah ini sudah tua,jadi dunia ini sudah gak seberapa penting lagi.”

“Kalau dulu Mbah membuat banyak dosa karena jaman dulu telah membunuh banyak orang..,gak terhitung seberapa besar dosanya Mbah..”

“Sekarang..yang ada cuma sholat..dzikir..dan sholat..,supaya amal ibadah Mbah bisa menutupi dosa Mbah yang dulu..”

“Sekarang ini Mbah sudah gak seberapa perlu sama dunia lagi..,semua sudah dikasih sama Allah..”

“Kalau orang sudah mencapai tahap ini..,rasanya dunia seperti dalam genggaman saja..,semua gak ada artinya..”

“Dan…kamu tau berapa nomer teleponnya Allah..??”,tanya beliau kepadaku

“Memang Tuhan punya telepon Mbah..??”,tanyaku balik.

“Ya iya tho…..”,jawab beliau sambil tersenyum.

“Mbah ini aneh-aneh aja…”,jawabku pula sambil setengah tertawa.

“Lha…kalau gak punya telepon,apa mungkin doa-doanya orang bisa nyambung…”,jawab beliau sambil tersenyum.

“Kamu tau nggak…berapa nomer telepon-Nya..??”,tanya beliau lagi.

“Mana saya tahu Mbah…”,jawabku sambil menggelengkan kepala.

“Allah itu punya rumah..punya alamat…dan juga punya nomer telepon…”,sambung beliau lagi.

“Kalau gak tau dimana alamat dan nomer teleponnya…,ya percuma saja berdoa…gak akan sampai…”

Saya sampai memutar otak tapi tetap gak bisa jawab…(BERSAMBUNG)

25 Tanggapan

  1. aaaarghhh!!!! ceritanya bikin penasaran!!!!

    emang beneran ada ya nomer telpon Allah?? ataw ini kiasan agar kita beribadah dgn khusuk???

    ga sabar nunggu cerita selanjutnya…

  2. Di tunggu sambungannya mas. Makin semangat baca nih🙂

  3. Mpe mrinding bacanya… lanjut…. wah blom bisa komen, nunggu kelanjutannya aja…

  4. Aku tahuuu…!!
    Nomernya 24434
    yaitu: 2 rakaat sholat subuh, 4 rakaat sholat dhuhur, 4 rakaat shalat ashar, 3 rakaat shalat magrib dan 4 rakaat shalat isya.
    Bener nggak ya?
    Ntar kasih tau nomer yg bener ya, biar gampang nelponnya hehe..😛

  5. Trimakasih atas kunjungan para sahabat disini.

    Kemarin ngetik sampai gak trasa udah 5524 huruf kuota ngetik dihp saya habis.

    InsyaAllah artikel sambungannya akan terbit tanggal 2 hari lagi ^_^

  6. Menjwab pertanyaan apakah naman anda ada disini? Tidak. Atau, belum diketik, kali aja. lHe he

    Gusti Dana : Nama pak Ersis udah ada koq:-).Cuma saya singkat “pak Ersis”..semoga bpk maklum

  7. Lha sampeyan yo sakti po ra mas?

    tapi mosok Jum’atan neng Mekah mas, lha kene jam 12 Mekah jam piro?

    he2.., tak tunggu episode berikutnya..

    Gusti Dana : Nék sakti kaet biyen wis buka perguruan Mas,gak usah adöh2 nang Kalimantan:-o,he.he.he!

  8. Aku setuju dngn pendapatnya Siwi,nomer telpnya Allah tu 24434🙂

  9. pengen…

    caranya sholat bisa lsg di makkah!

  10. Ada di sampingku. Aku tak perlu telpon-telponan. Tinggal colek saja.

  11. @ Putri : Sama..saya juga pengen

    @ Juliach : Maksudnya tinggal pencet telpon..,gitu thö Bü??

  12. bila dalam jiwa,qalb dan rasa seseorang sdh mencapai tingkatan marifat. semua itu tdk ada yg aneh bagi sipelakunya.
    krn apa? proses dlm menuju kesana itu membutuhkan latihan2 bathin yg sangat terjal dan mendaki utk menyatu dalam CintaNYa.
    jadi,bila seseorang sdh mengarungi lautan tahuid,hal2 itu akan bisa saja terjadi.
    Dan,itu semua adalah Rejeki dariNYa.Bila kita diberi keistimwaan2 seperti itu.
    maaf bila ada kata2 saya yg salah.
    salamku
    ( malam ini hujan deras,Sidoarjo dan sekitarnya mengigil kedinginan )

    Gusti Dana : Bener mas..saya lupa menulis kata-kata Ma’rifat,sedang pengetahuan saya yg dangkal hanya mengenal kata “tauhid”.
    DiKalteng juga hampir tiap hari hujan.Malah disini lebih dingin daripada dijawa

  13. Posting yang menarik…
    Tapi akankah lebih baik jika kita beribadah sesuai dengan anjuran Al-quan dan hasist tanpa harus memikirkan yang lain apalagi “No telpon ALLAH”

    Salam kenal

  14. wah menarik banget deh..salm kenal yaa…

  15. hal2 sprti itu, ayahQ sering menyebutnya sebagai ‘tangan2 Allah’..yg mjungkin Dia selalu punjya cara sendiri untuk umat-umatNya…subhallah

  16. Loh .. waktu si mbah sholat Jum’at koq sampeyan masih dirumah. Emang sampeyan ga Jum’at-an? Piye toh?🙂 .. dan bener kata mbah Gubrik .. kalo di Surabaya jam 12 siang saat sholat Jum’at, kan di Mekkah baru sekitar sekitar jam 8 pagi. Jadi belum sholat Jum’at toh pak? .. dan sepertinya Siwi tahu tuh nomor telephone-nya pak🙂

  17. @ Ramdan : Trimakasih sudah mampir.Di Jawa..banyak cara untuk mengajarkan agama,bisa memakai kiasan atau cerita,mungkin agak berbeda dengan di Kalimantan tapi hakekatnya sama:-).DiKalimantan pun saya pernah mendengar Waliyullah yg bisa hadir didua tempat secara bersamaan.Saya lupa namanya..kalau tidak salah di daerah Kalsel.

    @ Fajar Seraya : salam kenal balik:-)

    @ Sarah : anda benar mbak:-)

    @ Erander : Mas Erander..baca postingan-postingan saya sebelumnya,karena waktu itu saya masih beragama Hindu:-).
    Tunggu cerita selanjutnya,karena Waliyullah itu banyak dan mungkin saja dari sisi beliau yang lain tetap berada disana sedang sisi yang lain sedang sholat disini.:-)

  18. Waduh maaf pak .. karena saya baru pertama kali berkunjung kesini. Dan tidak membaca latar belakang sampeyan🙂 .. semula saya sudah mengira bahwa bapak beragama non muslim .. makanya saya tulis: “piye toh?”

    Saya tunggu cerita selanjutnya pak.

    Gusti Dana : Trimakasih pak..:-).

  19. mungkin hanya sekedar kiasan… artinya kita harus lebih “ma’rifat” kepada Allah… so ditunggu kisah selanjutnya…🙂

  20. menyimak dulu ajah….

  21. Mas.. aku minta ijin dibalik kisah ini aku print ya… nggak sempat baca di sini banyaknya… makasih sebelumnnya

  22. Arya Jaka Lelana yang sesungguhnya masih hidup dan sekarang tinggal di celeungsi Bogor

  23. maaf salah boleh naya gak saya lagi bingung allah itu berapa kta allah di setiap hati orang mukmin.orang beribu-ribu trus allah berapa.

  24. saya ank angkat arya jaka lelana(ayah)cipucang bgor

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: